21 December, 2009

HIKAYAT BERGURU DENGAN ALAM


Telah kudengar dukamu
telah kubaca rintihmu
saat bertemu di pinggir denai
pada musim menuai yang rontok.

Bergurulah dengan alam
katamu ketika angin gemuruh di hutan
dan embun tenang di danau
sambil mengarifi makna
sirih pulang ke gagang
embun di hujung rumput
pagar, pagar makan padi
sekali air bah, sekali pasir berubah.

Belajarlah dengan alam, katamu
untuk kau temui
makna terindah bahasa rahsia
yang menemukan
pilihan dan jawapan
antara orang atau manusia.

Bergurulah dengan alam, katamu
untuk kau fahami
hijau adalah harmoni
hijau adalah abadi
hijau adalah imani.

Sengaja kutulis hikayat ini
agar kau mengerti
hakikat alam bersendi lautan
makrifat alam berpaksi pohonan
sesudah manusia kehilangan
hak dan jejak
rasa dan istiqamah.

- 20 Disember 2009

20 December, 2009

JANJI JAM

Tak peduli jam dinding,
jam tangan dan jam loceng
di dalam tubuhnya ada janji
walau jam disimpan di dalam laci
atau jauh di perut komputer
tak peduli janji kekasih atau peraih
janji muda mudi atau warga emas
tak peduli janji jam di jalanan
denyut waktunya merakam sejarah
tak peduli sejarah desa atau kota
janji pemimpin dengan rakyat
janji pemaju janji peneroka
janji saham janji bilal janji imam
semuanya dalam janji jam.

18 December, 2009

YANG SEBENARNYA

Sebenarnya
antara kita hanya ada satu jurang
kerana kita berbicara bahasa yang tidak serupa
bahasa perempuan
dan bahasa lelaki.

Lalu hanya kerana itu
kita pun menjadi terasing
entah bila akan bersatu.

Kecuali jika kita sama-sama korbankan
ego seorang lelaki
dan sombong seorang perempuan.

Dan kitapun berbicara satu bahasa
bahasa cinta
bahasa kasihsayang.

-bukit Kiara,
Selangor.
15.12.09

18 November, 2009

MUNAJAT


Ya Allah ya Tuhanku!
Peliharalah keluargaku
di kala perjuanganku tidak sampai
kepada mereka.

Sayangilah mereka
di kala rasa sayangku tidak mampu
merengkuhnya dalam dakapanku
yang nyata.

Muliakanlah mereka
di kala penghargaanku
tidak terangkum dalam kata-kata sahaja
kerana Kau memiliki sesuatu
yang diri ini tidak mampu memilikinya
iaitu RAHMAT-MU.


- ilham syakima
nov. 09

17 November, 2009

ENGKAUKAH ITU

Engkaukah yang menggamit itu
Lentik jemarimu mengeluskan rindu
Sekian lama terhakis oleh masa
Kehilangan istana indah dahulu.

Engkaukah yang mengetuk pintu
Hatiku hampir terbuka
Jemariku cuba menggapai angin
Menyentuhmu dengan ceritera pedih
Kehilangan istana indah dahulu.

Engkaukah yang memanggil
Tersedar aku bahawa hari telah siang
bahawa hidup perlu terus dijalani
Dengan luka kenangan
Dan seorang aku sedar dari lamunan
Bahawa pintu hati harus terbuka
Menghambat pergi kenangan
Menghalau jauh sejarah
Kehilangan istana indah dahulu.

16 November, 2009

TUHANKU

Tuhan
aku ingin sentiasa di pangkuanMu
namun aku sering derhaka
dan telah melakukan dosa.

Tuhan
Ampunilah aku
teguh hatiku mendambakan keampunanMu
dan aku akan sentiasa mencintaiMu
biarpun sudah pasti
aku tidak layak menjadi kekasihMu
namun aku masih
menaruh harapan dan mimpi
kepingin sentiasa bersamaMu
mewrasai kasihMu
menikmati cintaMu.


- MAi, Selangor (Tagged 09)

08 November, 2009

PENJARA HATI


Adakah kata-kata yang lebih indah
menyatakan kekusutan hatiku
menunggu penentuan dan hakikat
akal tak tercapai fikir
mengapa ia perlu terjadi
menghiasi kehidupan murniku
yang tercalar dan berdarah.

Diri tidak tertanggung lagi
harapan tidak menggunung lagi
kecamuk jiwa dan celaru hatiku
penantian yang lama
entah sampai bila
di mana garis penamatnya.

Hari inipun seperti dipenjarakan
tanpa jeriji tanpa besi
hanya maruah memisahkan
dunia yang indah satu ketika dulu
lemparkan diriku jauh ke lubuk
kehinaan dan luka maha pedih.

- ILHAM SYAKIMA
- November 2009

30 October, 2009

DATANG DAN PULANG

Kedatanganku semalam
harapkan terubat hatiku
yang telah lama mengarak luka
yang sekian kali mengandam duka
semoga dapat mewarna semula
kanvas hidup yang telah lama
tiada yang peduli.

Tiba di sini
gundah hati semakin payah
kanvas pudar dan calar
permaidani tiada warna lagi
kasih tanpa abadi.

Kepulanganku sekarang
mengendong luka
yang semakin panjang
merobek ingatan dan kenangan
rentak hatiku semakin lantang
mengarak duka yang enggan pulang
dan sengketa tidak pernah jemu
menyapa kita setiap kali bertemu.

-Ilham Syakima

Oktober 2009

25 October, 2009

KAMI TIDAK PEDULI

Kami sedikitpun tidak peduli
tetapi kami memerhati
bagaimana engkau lakukan
untuk bersihkan rumahmu sendiri
yang penuh dengan sampah
bernama rasuah
seperti yang dipahatkan sebagai janji
bila dinobatkan di singgahsana.

Kami sedikitpun tidak peduli
tetapi kami memerhati
apa engkau lakukan
kepada anak-anakmu yang nakal
selalu sombong dan angkuh
menconteng dinding melukis alam
mengguris bumi dan mengecat langit.

Kami sedikitpun tidak peduli
tetapi kami memerhati
berapa banyak wang
engkau agihkan kepada kami
dan anak-anakmu
dan jiran-jiranmu
asalkan adil dan samarata
kami mendapatnya.

Kami hanya mahu
rumahmu bersih
dari semua sampah dan kotoran
licin lantainya tiada calar dindingnya
nanti setiap kali kami bertandang
dapat minum dengan aman
dapat makan dengan sopan.


- Oktober 2009

21 October, 2009

DAPATKAH KITA.....


Dapatkah kita melupakan
sejarah kehidupan
yang dilakar dengan kepahitan
ketika rindu semakin menebal
ketika ingatan terlalu kental?

Dapatkah kita lari
meninggalkan keakraban
yang kita lakar dalam sinaran
setelah terlalu lama mengharungi
sungai kerikil dan jalan berduri?

Dapatkah kita menuju ke pintu itu
bernama perpisahan; sedangkan
kita masih sekian kali
memintal pelangi di langit
menyinari tunjang kasih
ke akhir perjalanan ini?

Dapatkah kita
menghrungi kehidupan selepas ini
masing-masing membawa hati
yang calar dan luka
menuju persinggahan abadi?

Dapatkah kita?

28 September, 2009

RAPUH HATIKU


Detik waktu terus menapak
berhias gelap dan terang
suka dan duka tatergores bagai lukisan
di dinding hari.

Seribu mimpi berjuta sepi
hadir bagai teman sejati
di antara lelahnya jiwa
dalam resah dan air mata
kupersembahkan kepadaMu
yang terindah dalam hidupku.

Meski langkahku rapuh longlai
kekadang hilang setia kepadaMu
namun cintaku sebenarnya hanyalah padaMu.

Maafkanlah bila hatiku celaru
tak sempurna mencintaiMu
dalam dadaku aku tetap berharap
diriMu sahaja yang bertahta.

Setiap detik waktu yang terus berlalu
semua berakhir padaMu.
-September 09

24 September, 2009

PELANDUK

Pintar sang pelanduk
di hutan kota ini
ceragah dengan pencakar langit
akhirnya jadi mangsa
gajah sama gajah yang berjuang
untuk mencapai cita-cita gila
tentang siapa paling gagah
siapa paling megah
siapa paling gah!



- Oktober 2009

22 September, 2009

RAPUH DI HATIKU



Detik waktu terus menapak
berhias gelap dan terang
suka dan duka tangis dan tawa
tergores bagai lukisan.

Seribu mimpi berjuta sepi
hadir bagai teman sejati
di antara lelahnya jiwa
dalam resah dan air mata
kupersembahkan kepadaMu
yang terindah dalam hidupku.

Meski langkahku rapuh longlai
kekadang hilang setia kepadaMu
namun cintaku sebenarnya
hanyalah padaMu.

Maafkanlah bila hatiku celaru
tak sempurna mencintaiMu
dalam dadaku aku tetap berharap
diriMu sahaja yang bertahta.

Setiap detik waktu yang terus berlalu
semua berakhir padaMu.
-September 2009

21 September, 2009

MANGSA



Seekor harimau yang garang
seekor gajah yang gagah
seekor singa yang ganas
berjuang untuk kehidupan
dan seekor lembu yang dungu
menjadi mangsa serakah.

Lembu mati sia-sia
mereka tidak sekenyang mana
dan terus mencari mangsa.

16 September, 2009

PEREMPUAN


Perempuan
adalah laut berlumut
di atas lubuk
bagai sebuah bahtera
yang tersangkut.

Perempuan
adalah air kali
dan angin dingin
yang mendesir
silir gemilir
di pinggir bibir.

14 September, 2009

KETIKA MALAM



Aduhai malam
mengapa bila kau dan aku
menjadi satu dalam kesepianmu
menjadi jitu dalam kelammu
lalu kau usung daku ke puncakmu
untuk menyaksikan gugurnya
nilai-nilai nan suci
di ribaanmu.

Kemudian
bila engkau berlalu pergi
tinggal aku terbiar sendiri
untuk melihat baris-baris
kisah duka dan pilu
tentang kehilangan itu
untuk kesekian kali
ia datang dan pergi.

Sept 09

13 September, 2009

PULANG



Seolah-olah beningnya sebuah tasik
ketika dinihari
pada tunggul-tunggul mati
timbul di muka air
dengan riak-riak kecil
aku berada di sampingmu
dan kita menapak pulang
dengan cinta yang patah
kasih yang kalah.

September 09

10 September, 2009

PERISTIWA SEMALAM



Semalam
jua hati ini kau mungkiri
untuk entah ke berapa kali.

Mungkin kisah semalam
akan berlalu pergi
meninggalkan kenangan
yang amat memedihkan.

09 September, 2009

AIR MATA



Air mata
pada hati tanda suka
kata orang pencuci mata.

Air mata
bagi seorang perempuan
mengalir dalam rasa kehilangan
pertimbangan dan harapan.

Air mata
bagi seorang lelaki
akan menitis dalam sepi
pada rasa pahit
yang sudah tidak bisa lagi sembunyi.

Air mata
tanda sedih
tanda luka dan tanda duka
tidak lagi datang
bila sudah lali dihimpit derita.

04 September, 2009

CINTA GILA



Cinta gila
meruntuhkan segalanya
istana ini punah semuanya
hilang cahaya
hilang bicara

kelu lidah ini
dan taman yang indah ini
mulanya hampir mencapai dunia
puncak segala impian
tersungkur juga akhirnya
perjalanan diselubung kabus
mentari pudar sepi
dunia tidak indsah lagi
kerana cinta gila ini.

Ogos 09

01 September, 2009

ALANGKAH BAIKNYA

Alangkah baik
jika aku masih seperti dahulu
masih setia dengan ikrar dan janji
yang dibina bersamamu
terbina istana kita
atas percaya mempercayai
dengan keikhlasan hati,
alangkah baiknya!

Alangkah baik
jika engkau masih seperti dahulu
sayang dan kasih yang tidak bertepi
seperti kita mulai perjalanan ini
dengan satu jiwa
berkelana dalam hidup kita dahulu,
alangkah baiknya!

Jika semuanya seperti dahulu
aku setia dengan ikrar dan janji
dan engkau setia
engan kasih sayang ini
aku pasti dan engkau juga pasti
tidak berakhir begini
berlalu pergi dengan calar hati,
alangkah baiknya!

Ogos 09

30 August, 2009

USAH PERCAYA IKRAR DAN JANJI


Usah percaya sangat
usah mengharap sangat
ikrar dan janji
sehidup semati
rela mengharungi pekat malam
meredah onak dan duri kehidupan
bersama,
betulkah?

Sebelum bencana,
sebelum tibanya petaka
indahnya dunia kita
secerah bulan dan mentari
mendung tidak berani mendekati
kelabu menjauh diri.

Musibah mengubah segalanya
mendung berarak menutup langit hidupku
mentari tidak bersinar seperti dulu
bulan kelabu di birai hatiku
yang ada hanya duri
dalam mataku.

Jangan percaya pada janji.
Jangan percaya pada ikrar.

23 August, 2009

MIMPI TIDAK PASTI


Masih ingatkah
Di mana kita bermula
Merawat dukanya hati seorang lelaki?
Aku tidak layak dipanggil manusia
Memusnahkan segala impian
Dari segala impian.

Masih ingatkah
Di mana kita mula berlari
Mengejar mimpi yang tidak pasti?
Aku yang terasa hina
Dengan dunia yang terlalu adil
Membuai segala mimpi.

Terasa mimpi ini
Ngerinya tidak pasti
Entah bila akan bermula dan berakhir
Tidur dan bangun sama jua
Masih bernafas lagi
Tidak mati.

HARI INI

Hari ini
kita belajar tentang duka
duka yang tak habis
untuk kita kikis
di hujung keris.

Hari ini
kita belajar tentang bukti
bukti yang teruji
yang selama ini dikhianati
oleh bangsa sendiri!

Hari ini kita masih lagi membaca
Tentang cerita duka
Duka yang sengaja
Direka cipta
Untuk berkuasa!

Hari ini
kita terus membaca
duka yang tak habis
halaman demi halaman
yang tak pernah selesai!

19 August, 2009

MENJANGKAU USIA


Saat waktu memanggilku
mendakapnya
aku berpaling daripada rangkulan usia
dan berjalan meniti jambatan-jaambatan
angka
menyeberangi sungai pengalaman
di permatang usia.

Saat usia menyapaku
yang angkuh berjalan di lantai pedomanku
meretak pada cempera seribu
melewati lopak-lopak dosa silamku
terserpih di jubin pendirian.

Usia adalah takah pertimbangan
adil di dacing kudus kalbu
menipu saat egois memberatiku.
- ogos 2009

18 August, 2009

SEKUNTUM BUNGA, SEORANG PERINDU




Kucari bunga yang mengharum
datanglah ke tanganku
dengann jemari seorang perindu
kusentuh kelembutanmu
sekuntum bunga
bernama kenangan.

Hidup ini terlalu jauh
perjalanan mencari pengertian
apakah cinta akan berdiri
di depan pintu kemarahan
tatkala kutatap ranting
sekuntum bunga
bernama pengalaman.

Malam ini aku berdiri di depanmu
sebagai perindu zaman
demi kasih tanah hidupku.

07 August, 2009

SESEKALI BERMAIN ANGIN




Sesekali menginjak padang lautmu
terasakan angin begitu manja
dan tangan mesra mendakap tubuh
lalu ikan-ikan yang hilir mudik
terasakan cinta kita terpahat mesra
yang teramat kukuh dan kejab.

Sesekali tangan menyentuh anginmu
seakan layar hidup berkembang
ditongkah arus
lalu belayar megah ke pangkalan dewasa
sayap-sayap camar melebar
dan melakarkan makna di mercu dunia.

Sesekali bermain angin di musim mesra ini
terasakan persahabatan seperti
sebuah bahtera kekebasan
menongkah laut terbuka
menuju pangkalan usia yang kematian
gelora.

02 August, 2009

KUNTUM MUDA


Luruh dari tangkai
bila deru angin menyapa santai
kilas gerak dedaunan
bagai Salji yang ditabur gemawan
kuntun-kuntum itu masih muda
tak ingin gugur sia-sia
lalu angin ditanya
“Sudikah kau mengiringi cerita
kembara kami melihat dunia?”

01 August, 2009

PADA SELEMBAR OMBAK TANYA


Dan akhirnya kita bertemu
mengisar pasir
dan selembar ombak tanya.

Malam itu, kita bertemu dingin
menatap gugurnya dedaunan janji
bening matamu berkedip
menyibak mimpi-mimpi serupa tawa manja
saling bercanda.

Padaku, pernah kau ceritakan
lagenda sang kijang emas mencuri senja
cemburu pada kilauan menyerlah
hadir malam terlupakan gelap
mematikan langkah juga secuil rasa.

Luka terlalu indah, kata pencipta riwayat cinta
sama seperti dedaunan rindu
gugur melayang, ditampar angin
kencang
tanpa belas dan alamat tamat.

Mungkinkan cukup di sini?
Cukup di langit buana ini, aku abadikan
tentang pertemuan kedua mata kita itu
membicarakan tentang hati-hati
tersenyum mendiamkan rasa, tak terbuka
mesKi selembar ombak tanya….
tentang adanya kita.

29 July, 2009

GERSANG POHON SEBATANG



Pohon nan sebatang
gersang, dilingkung kehijauan taman
katamu, “itulah aku
yang tidak siapa tahu.”

Dalam redup matamu, kupandang
gemilang kartika menyuluh
ke dasar banir akar
kataku, “ kau pasak tiang
dari jiwa ke jiwa
ia menunjang
julang menjulang.”



28 July, 2009

KESEMBUHAN



Hai….roh yang bergentayangan
dari seluruh penjuru alam
aku musafir mohon izin berteduh
minta kesembuhan darimu.

Angin berhembus, rumput meliuk-lintuk
pohon yang bergoyang
di kiri, di kanan, di atas, di bawah
di depan, di belakang.

Aku datang padamu
minta…. minta….. mintalah
dari segenap jiwa dan akal budi
mohon kesembuhan di hatimu.

27 July, 2009

GURINDAM DI SEBALIK KESILAPAN

Jika tersilap akui segera
terima seadanya kembali mesra.
Manusia biasa tak mungkin sempurna
muhasabah selalu minda mencerna.

Hati terbuka menerima kesilapan
adat kehidupan terselit kemalapan.
Kesilapan biar berbalas kemaafan
cerdik akalmengadili kekhilafan.

Salah silap itu ujian
naikkan semangat lemparkan kejian.
Kesilapan kecil jangan diulang
banyak masalah dapat dihalang.

Jangan tangguh baiki diri
moga terus terpelihara nubari.

20 July, 2009

BILA KALI TERAKHIR

Bila kali terakhir
kau bermain hujan rahmat
membiarkan
titis demi titis air dingin
menyapa
satu demi satu roma kulitmu
sambil mendesahkan
syukur.

Bila kali terakhir
kau bersyukur tika hujan turun
membiarkan
laman nuranimu berladung iman
bukan seranah penuh amarah
setelah rencana tersanggah
menghalang langkah.

Sesekali
renunglah titis hujan
di hatiku
yang rindukan
kehangatan senyummu!

20 June, 2009

JANGAN TANGGALKAN KELOPAK BUNGA



Jangan tanggalkan kelopak-kelopak bunga
yang tumbuh di halaman kita
dengan jari jemari kita yang rakus
setelah satu persatu
kuntuman yang mekar dirobekkan
oleh tangan kita sendiri.

Kalau baunya telah gugur dari ranting
dari mana lagi angin segar
akan menyergahkan haruman mawar
di jendela seperti selalu.

Apabila warnanya telah luntur
dan halaman tidak lagi berseri
terimalah nasib seperti pelangi
yang akan terlukis
tatkala hujan menangis.
- April 2009

18 June, 2009

SUARA NURANI

Suara ini bukanlah suara kematian
yang dihanyutkan bayu gersang
membusung dalam hanyir kehidupan.

Suara ini bukanlah suara kesepian
yang sunyi dalam gelita masyghul
meratah sisa hidup kendiri.

Suara ini bukanlah suara kerinduan
yang gundah di bibit cinta
mengalunkan melodi perkasihan.

Suara ini bukanlah suara tangisan
yang bersipongang antara jerkah kemanusiaan
cucur air mata yang menemani datar terista.

Suara ini bukanlah suara kekecewaan
yang menjerut tangkai hati
lemas dalam memori pedih.

Suara ini adalah suara
yang tidak mempunyai suara
terletak di persimpangan batini;
bergema dalam nurani
tapi langsung tidak berbunyi;
nol maknawi.

15 June, 2009

MUNAJAT SEORANG HAMBA

Aku renung diri
antara detik
zikir nafas
puji memuji.

Kalimah tersusun
tersingkap rahsia
wujudmu.

harapku
hijab kan terbuka
pandangan basirah
yang tiada menipu
agar dapat aku
lihat wajahmu
agar dapat aku
kenal siapakah aku

12 May, 2009

SUARA HATI

Kalau mendengar suara hati ini
Kematian adalah pasti
Segera ambil nyawaku
Hentikan degup jantung
Derita tidak tertanggung.

Kalau mendengar suara hati ini
Aku pergi jauh dari sini
Membawa kedukaan
yang amat pedih ini
membawa nestapa yang tidak terperi.

Kalau dengar suara hati
Mahu aku mati hari ini
Lupakan segala sengsara ini.

10 May, 2009

RUMAH TERCANTIK KAMI

Dulu, itulah rumah tercantik kami
Singgahsana bonda
Mahligai ayahanda
Istana kami sekeluarga
Dipenuhi bunga-bungaan
Mekar setaman kasih sayang.

Setelah bencana menimpa
Atas makna sikap mahagila
Bunga-bungaan kian layu dan gugur
Tumbuhan semakin condong dan tumbang
Rumah tidak indah lagi
Seperti dulu-dulu.


Setelah ketiadaan harmoni keluarga
Kami juga turut berpergian
Lalang tumbuh memenuhi laman
Bumbung dan dinding gugur dan lekang
Rumah pusaka dipanjat usang
Hilang pesona walau dihias
Pelangi petang.

08 May, 2009

SAAT SEBELUM PERGI


Saat sebelum pergi, mata kita
aku dan kau bertembung di pandangan
resah rindu luruh
bayang pun terhapus, senyum itu
seperti hadir dalam mimpiku.

Mawar, maaf kerana ku curi
wajahmu di hatiku tadi
tanpa izin
kulampirkan pada layar ingatan
kujadikan bingkai kenangan
di bucu kristal bernama cinta
kau ada di situ.

Saat sebelum pergi
aku mengiringmu dengan kiasan
dan di sudut itu kau menghilang
kucari-cari, kau tetap ada di sini
di sudut ingatanku, di dalam jiwaku
kerana kau kekasihku.

05 May, 2009

AKU MASIH HIDUP


Tersedar pagi ini
Aku masih hidup lagi
Tuhan belum ambil nyawaku
Walau berkali-kali aku merayu meminta
Matikan aku.

Bangun pagi ini
Aku masih bernafas lagi
Menyambung cerita luka dan duka
Mahu aku tanggung derita ini
Atas perlakuanku yang dungu dan gila
Menghadap petaka yang celaka.

Terjaga pagi ini
Nadiku masih berdenyut lagi
Sederas degup jantungku
Sekencang debar dadaku
Setiap kali mengenang dan meneka
Apa akan terjadi selepas ini.

Ketika aku berharap tidak akan bangun lagi
Esoknya tiada nadi lagi
Tuhan masih mahu
Aku tanggung derita ini
Berikan peluang sekali lagi
Membaiki kehidupan yang telah musnah
Kembali kepada fitrah.

27 April, 2009

KICAU BURUNG DI LUAR JENDELA


(i)

Burung-burung itu berdecit setiap pagi
Di ranting memandang ke dalam jendela
Kamar batu jeriji besi,
Lihat manusia-manusia itu
Dahulu mereka mengurung kita
Sekarang mereka terkurung pula.

(ii)

Kulihat burung-burung bergayutan
di luar jendela
berdecit-decit ketawa saban pagi
melihat aku terkurung di kamar batu ini
Bagaimana hendak beritahu kamu,
burung-burung.

(iii)

Sesungguhnya
Suratan mengatasi segala perancangan
Petaka tiba bukan permintaan
Ia datang dari satu kesilapan
Hingga tidak bererti kehidupan ini lagi
Hingga terasa sepi dunia ini.

(iv)

Burung-burung itu pergi
Esok pasti datang lagi
Melihat aku di balik kamar sepi
Belakang jeriji besi.

16 April, 2009

AKU MERINDUIMU

Aku merinduimu apabila
keindahan datang menyapaku
kerana hanya engkau menjadi tempatku
berkongsi kegembiraanku.

Aku amat merinduimu apabila
kekusutan datang melandaku
kerana hanya engkau menjadi tempatku
yang amat memahamiku.

Aku amat merinduimu apabila
terasa hendak menangis dan ketawa
kerana aku tahu
hanya engkau yang tahu
membuat aku gembira
dan meredakan tangisku.

Aku merinduimu
di sepanjang hidupku ini
tetapi aku amat merinduimu
ketika terbangun dari tidurku
di malam hari memikirkan
saat-saat indah antara kita
yang menjadi igauanku
sepanjang hidupku.

12 April 2009

12 April, 2009

KITAKAH SEPASANG KEKASIH ITU?


Bagaikan sepasang kekasih bertemu
Setelah dipisahkan luasnya lautan
Bagaikan sepasang kekasih
Melepas segala dendam dan rindu
Setelah perpisahan yang panjang
Tertegun terpukau pandang.

Bagaikan Adam dan Hawa
Bagaikan Rama dan Sita
Bagaikan Majnun dan Laila
Kita menombak diri terpaku
Oleh panah asmara.

Mengapa dibiarkan
Ada waktu yang memisahkan
Ada lautan yang jadi penghalang
Mari kita musnahkan waktu
Mari kita keringkan lautan
Kita menyatu dalam restu Tuhan.

Kita bertanya sendiri
Kitakah sepasang kekasih itu?
-12 April 2009

11 April, 2009

KETIKA RENYAI HUJAN




Dia ketawa dalam renyai hujan
Membiarkan pakaiannya basah
Tanpa malu dan gundah
Dalam gigil sejuk dia berterusan ketawa
Berlarian dalam dentuman prasangka
Yang terpercik di seluruh jiwanya.

Biarlah hujan membilas deritanya
Setelah teduhan mengoyak mimpinya.

Yang pasti
Hujan akan tetap berhenti
Dan dia perlu terus berlari
Menatap hari tanpa budi
Menyaksikan hari tanpa pelangi!

-09 April 09

KASIH BAGAI COKLAT




Tatkala rembang tadi
Mentari memerhati dengan jernih
Coklat pemberianmu penuh kasih
Mencair dalam rindu yang membara.

Perlahan coklat mencair dan larut
Kau kusimpan jauh ke dasar jiwaku
Jauh ke dalam hatiku
Rindu kepadamu tidak ada noktahnya
Pada setiap titik dan selekoh yang ditempuh.

Malam ini
Dalam redup noen kotamu
Aku jadi kembara dan rembulan itu
Berjanji akanmencurah sinar
Menunggu musim cinta bersemi
Pada ranjang kasih yang abadi.
- 10.02.09

JANJI KITA

Putih busanaku
tertitis merah terluka
rona ungu rindu terpenjara.

Kita sama-sama merasa
hangatnya embun pertama
setelah sebuah janji dipahat.

Katamu
kau tak akan berpaling lagi
dan tegar sebuah penantian dan janji.

Kataku
namamu tak akan terpadam
dari sudut hati paling dalam.

- 22 Februari 2009

10 April, 2009

DI ATAS POTRETMU



Di atas potretmu, kampungku
Aku mengutip senyuman mekar
Terapung di sungaimu membawa mesra
Terpandang sebuah taman yang rendang
Dengan latar seindah seni
Semanis kekasih yang rindu
Dicoret awan seri yang kasih.

Di atas potretmu aku melangkah
Mencari mimpi yang pasti
Terlukis pada kuntum riak dan ombak
Di lautku yang sabar
Amat seni dan imiginatif.

Di atas potretmu aku brbisik
Ke telinga malam
Sebuah cinta tuntas
Seperti permatang yang setia
Membiar laluan jadi lebih pasti.

Di atas potretmu aku bertimpuh
Berila merakam indah yang semerbak
Bagai terbangnya burung camar
Mengejar semua imaginasi.

Di atas potretmu aku berpuisi
Dalam renyai embun yang manis
Setenang alir sungai fikrahmu
Membawa kenangan yang rawan
Dengan puitisnya pengalaman.


10.04.09

09 April, 2009

KEMBARA ABAD INI



Manusia itupun menerobos hutan kota
Menyusun langkah dan jejak
Dari blok ke blok
Sambil memikul minda
Impian dan peribadinya.

Dalam hutan konkrit ini
Dia telah melepaskan mindanya
Meniti mimpi ke mimpi
Mengumpul manusiawi dan maknawi
Dalam terang, gelap dan samar
Degup dugaan bergempa dalam dada
Gegar godaan meracau jiwa.

Manusia itu terus memasuki kamar kota
Mencari makna demi makna
Meneroka ceritera dan peristiwa
Yang tidak pernah ada dalam album jiwa
Lalu mengikat kudrat
Menempuh perburuan
Melanggar sempadan
Yang membataskan kelazimannya
Kini segalanya telah bersilang.

Tali yang mengikat sanubarinya
Terlonggar sudah
Sedang kakinya terus melangkah
Ke kamar-kamar kota
Tanpa restu yang hak dari-Nya.

HEMBUSAN BAYU




Hembusan bayu dari gunung
Turun menyusuri bumi
Dalam celahan pohon-pohon kenangan
Mendesir ke dada laut harapan
Menyapa kampung dan lamanku
Dalam laluan menuju hening senja
Sementara menunggu malam.

Seperti diriku juga
Menanti datangnya noktah bicara
Tentang kasih yang abadi.


-April 09, 09

08 April, 2009

TUHANKU, TUNJUKKAN PADAKU



Tunjukkan kepadaku, Tuhan
Jalan yang harus aku lalui
Meniti hari dalam mimpi dan fantasi
Menoktahkan hidupku nanti
Sebagai insan yang mengerti
Kehidupan yang hakiki.

Tunjukkan kepadaku, Tuhanku
Satu manifestasi kebahagiaan dan kejujuran
Yang saling mengasihi
Bersama menghadapi badai dan duri
Sesama kami bernama satu famili.

Tunjukkan kepadaku,Tuhanku
Jalan yang harus aku lalui
Sekian lama menanti sinar
Menyuluh pandanganku ke hadapan
melihat kebenaran.

Tunjukkan kepadaku, Tuhanku
Bagaimana mengatasi penghinaan ini
Sesudah tidak punya apa-apa
Dan hilang segala-galanya
Diri amat kerdil dan hina.

Tunjukkanlah kepadaku
Sebelum keputusanku melulu
Wahai Tuhanku!


-08.03.09

06 April, 2009

RINTIK MALAM


Kucuba memahami
segala sesuatu yang terbuku
dan yang terang di hatimu.

Seolah rintik malam
yang menimpa bumi
dalam kelam.

Kudengar rintiknya
melalui mata hati
biarpun kabur dalam pananan
kurasa gugurnya
ke kolam perasaan.

sesekali rintik jelas kelihatan
disinari cahaya
purnama kerinduan.

-April 5, 2009

AMAT BERBEZA


Langkah ke dalam pohon-pohon konkrit kota
menyusahkan minda
menerima kenangan silam
kali pertama dahulu menyusur di sini
sekarang menjadi kota batu berdiri.

Di mana pohon ceri dulu tempat bas berhenti?
Toong Fong , Foh Hup lalu di sini
hari ini tiada lagi pohon ceri
Puduraya tersergam megah
lokasi pelahap duniawi
menipu manusia naif yang tidak mengerti.

Di mana Jalan Silang?
Mana 'Benteng' di Jalan Melaka?
sudah tiada
tetapi Sungai Klang masih mengalir lesu
walau berwajah baru.
Jalan Masjid India
kenangan di situ terpahat di hati
sekarang bukan macam dulu lagi
susah untuk berjalan kaki.

Kota ini telah menjadi semakin matang
penuh dengan manusia temberang
lampu trafik menjadi penghalang
ribuan manusia lalu lalang.

Kota ini 40 tahun dahulu
tempatku bermain dan berlari
dari Cheras 16 sen
berjalan kaki ke Chow Kit tanpa risau
jalan TAR kecil tiada orang
rakyat Melayu masih berniaga
sekarang diganti dengan Indon dan Bangla.

01 April, 2009

CATATAN BUAT SAHABATKU

Sahabatku
Bila rasa ingin menangis
Hubungilah aku
Bukan untuk menyuruhmu berhenti menangis
Tapi mungkin aku bias menangis denganmu
Tetapi Cuma sekejap saja
Nanti kering air mataku.

Sahabatku
Jika terasa hendak melarikan diri
Jauh dari kemelut yang melanda hati
Hubungilah aku
Aku tidak akan menyuruhmu berhenti
Tetapi mungki aku akan bersamamu berlari
Agar selesai masalahmu
Tetapi jangan terlalu laju
Aku tidak kuat berlari
Kerana terlalu singkat nafasku.

Sahabatku
Jika kau kecewa keluargamu tidak bahagia
Beritahulah aku
Aku tak akan buat kau membenci mereka
Tetapi mengajarmu menerima takdir.

Sahabatku
Jika kau kecewa dengan hubunganmu
Ceritalah padaku
Aku tidak akan berkata apa-apa tentang dia
Tetapi akan mengajarmu berubah
Supaya dia menyukaimu kembali.

Tetapi jika satu hari aku berdiam diri
Tidak membalas tegurmu
Tidak menjawab panggilanmu
Carilah segera akan daku
Mungkin waktu itu aku amat memerlukanmu
Atau aku sudahpun kaku.

30 March, 2009

TENTANG BUKIT



Alangkah angkuhnya bukit
yang mendongak langit
di puncak persada awan
kau bertakhta
tidak pernah berkonsi
sukarnya makhluk di bawah
dipalit lumpur yang dibawa
oleh cerun dan lereng
dari atas banjaran
meranapkan sergam rumah
kegembiraan
terpercik luka kesengsaraan.

Tiba masanya hujan
yang menggila membawa selut kemelut
mengirim bongkah masalah
ke bawah sana
bersama lendir nestapa
yang muntah dihadam perut bumi
bukit pun rebah disondol musibah
oleh perkasanya titis-titis air
yang bersatu menyatu ukhuwah
meredah tebing dan lurah
kiriman Allah.

22 mac 2009

29 March, 2009

SUARA



Bibirku, bibir
ulas mentari ranum balik ranting langit
barangkali yang manis-manis
adalah sari yang menyedapi
saat bicara kita terbenam di dasar suara.

Lapis nikmat itupun meresap
jiwa kita pun mulai mengepak
bersenandung lagu-lagu indah
di pohon cinta Tuhan.

-Feb 20 08

HIDUP

Hidup
penuh dengan dugaan
penuh dengan cubaan.

Hidup,
bagaikan panasnya api
membahang mimpiku
membakar rinduku
hidup penuh dengan cubaan.

Hidup
bagaikan dinginnya air
menyejuk kalbuku
membeku bak salju
hidup penuh dengan cubaan.

Hidup
bagaikan desirnya angin
menyusup kalbuku
membadai rinduku
hidup penuh dengan cubaan.

Hidupbagaikan panasnya api
bagaikan dinginnya air
bagai angin mendesir
penuh dengan cubaan.

27 March, 2009

HUJAN

Hujan luruh menggila pagi ini
melontar aku dalam jeriji rindu
kejernihan titis yang hinggap
dan meluru turun di kaca jendela
adalah ikhlasamu, kebanggaan aku.

22 Mac 2009

APA HIDUP PALING LUNAK

Apa hidup paling lunak
selain bertemu dan berpisah
pesta dunia jua
selagi kita penghuninya
selagi kasih bermain di cermin tasiknya
selagi kita berlari di laman hatinya
apa dirindu apa dikenang.

Masih ingat rasa ini
pada pertemuan silam
setitik seteguk kuhirup penghilang dahaga
apa bisa kupinta
selain padaku kental ingatan?

Semusim berlalu pergi
dan kita akan singgah
mencari pelabuhan sendiri
mencari damai jiwa
dengan hati yang semakin bergetar
mengenang pertemuan
yang semakin pudar dan tercalar.

Semusim berlalu pergi
suara kita tidak kedengaran lagi
sibuk berlari dan mencari
kita tidak ingat
dulu kita ada sahabat.

Apa hidup paling lunak
dari mengenang dan mengingati
segala peristiwa.

06 February, 2009

SAAT BERDUKA

Kegembiraan itu membunuhku
aku mengharungi detik dan ranjau itu
menyelami pahit duka itu
tanpa ditemani kisah yang berlalu.

Jatuh berderai kisah yang aku ratapi
ke dalam gunung keresahan
menangis tidak berlagu
sepi duka sampai ke petang.

Matahari itu semakin pudar
hilang semua kegembiraan
ditelan keglapan malam
tiada lagi sinaran yang aku nantikan
hanya kabus menyelubungi diriku.

-SAADIAH HAMZAH
SMK. Mudzafar Shah,
Semanggol, Perak.
(09.02.09)

05 February, 2009

DEDAUN KERESAHAN


Dan musim luruh bertandang
dedaun gundah berguguran
hiujau pepohon menjadi kekuningan
di teduhan pokok aku sendirian
menemani resah di negeri orang
nasib sendiri di ibu pertiwi.

Sirna mentari di musim luruh
berganti hembusan angina sepoi
jati diri bangsaku mula jatuh
leka berkhayal asyik didodoi.

Jatuh dedaun ke bumi
punya tempat untuk berpijak
sedang bangsaku hanya menang sorak
hingga warisan ditukar, dipajak
jati diri hilang jejak.

Aku di negeri orang
tatkala dedaun dalam genggaman
resah dan gundahsama bertandang
khuatir apa yang aku tinggalkan?

Jejak-jejak tauladan
atau hilang tiada pesan
dibayangi debu yang keliru
jalan mana yang perlu dituju?.

Globalisasi tak menunggu masa
atau warisan yangpantas dimamah zaman?
Seakan musim yang silih berganti
seperti itu kita mencari identiti.


KAIRULIDHAM IMAIL,
MOSCOW, RUSSIA
(10 Ogos, 2008)

NAKHODA SEBUAH BAHTERA


Kita ini di sebuah bahtera
bila sampai masa
kalender usia lebih lima tahun
setengah abad lamanya
kita terpaksa memilih haluan baru
meninggalkan jagat samudera
meninggalkan bahtera.

di bahtera ini
sering juga kita resah tatkala berpisah
warga yang merasa
umpama keluarga, umpama saudara
mereka sentiasa bersama kita
biarpun di luar sana banyak menjaja
wang ringgit dan harta benda.

Tuan nakhoda yang dirai
terima kasih dari ikhlas jiwa
titipkan pesan dan pedoman
lontarkan bimbang dan resah
tatkala mahu melangkah pergi
selepas 10 musim silih berganti
mengemudi bahtera pusaka abadi.

Bahtera ini banyak Ceritera benarnya
masih ingat tragedi gelombang kuasa?
Bahana lebih dahsyat gelora samudera
nakhoda pergi, nakhoda berganti.

Tatkala tuan duduk di sini
ribut besar ombak melanda
dan gelora lain juga mencuba
hingga bahtera hampir bertukar nama
bertukar empunya, bertukar haluan
syukur tuan bersama kami
terus mengemudi bahtera bangsa
yang diwariskan para syuhada.

Tuan,
terima kasih sekali lagi
membawa kami menyusuri
sungai bahagia, lembah yang kaya
kami tak lupa pesan tuan
kemegahan lalu kebanggaan kita
menggapai gemilang hari depan
perjuangan bersama.

-KU SEMAN KU HUSSAIN
(29 Julai 08)

01 February, 2009

PUISI BUAT SEKUNTUM BUNGA



Pagi ini
kubuka jendela
dan kau sekuntum bunga
mekar direnijis embun
menguntum senyum buatku.

Tetaplah kembang segar
kerana esok saat kubuka jendela lagi
kelopakmu masih bisa
tersenyum buatku.


-Muhamad Faisal Kalantani,
Kuala Krai.

INGINKAH KAU LIHAT?

Inginkah kau
lihat negeri ini terus membusuk?
Ketika sesama pemimpin saling
melemparkan tuding
dan atas nama demokrasi
fiksi demi fiksi dicipta
oleh si bijak politik
untuk membunuh dan melenyapkan lawan.

Atas nama kaum dan bangsa
berduyun para pemabuk
menjunjung bangga dan pura
mempermainkan kebingungan jelata.

Inginkah kau
melihat negeri ini terus membusuk
dan merelakan politikus mabuk
berlagak cerdik dan sibuk
memaksa jelata hanyut dan sesat
di tengah kabut?


Marsli N. O.
Kuantan.

26 January, 2009

RACUN DI ZAHIR, PENAWAR DI BATIN

Pagi tidak bernadi di bumi Gaza
bangku kosong lagi di bilik darjah
guru seorang demi seorang gugur
buku bertabur, nota dan anak kecil lebur.

Kerana Israel pantas mencatat
kaki dan tangan penulisku kau ikat
kau abadikan sendiri bangsamu bangsat.

Petang tidak bernafas di bumi Gaza
dapur runtuh roti rentung di mulut malam
merah hujan darah mengalir di laman dunia.

Kerana Hamas tahu membeza
Israel hamiskan tubuh Gaza
Israel siat-siatkan seluruh Gaza.

Liku dan simpang tidak semestinya jalan
ruang terbentang seakan terowong rahsia
si pengkhianat memagar lebuhraya
si laknat memugar luluh nyawa.

Kerana kononnya kau keliru
kau ludah Gaza dengan peluru
kau muntahkan bom setiap penjuru
kerana penyokongmu terlalu ghairah
pantas kepalanya kau langkah
sebagai hadiah kau serahkan serakah.

Kerana bumimu bernama Palestin
ada racun di zahir ada penawar di batin
kerana Israel wargamu mencipta
mahalnya bahagia murahnya derita.

-Abdul Hadi Yusof
Kota Bharu.

25 January, 2009

IKRAM PUJANGGA

Tak teralun lagi madah berhemah
memujuk jiwa hampa kian parah
senyuman dalam tangisan berhelah
inilah ikram pujangga bermaruah.

Penyair menangis di padang kata
kecewa kerana bangsanya di hina
dan di sini yang ajaibnya
ramai doktor perubatan tanpa kelulusan
membuka klinik rawatan di bawah jambatan.

Lihatlah pada petalam dijulang
dikucup bagaiakan si gila bayang
rela melihat pejuang kecundang
demi menanti kekayaan ditatang.

Di mana bangsaku bersifat pemalu
disindirkan mereka datang bertamu
bila melihat si etek akal tapi berilmu
sanggup melihat bangsa terus ditipu.

Ikram pujangga tak lagi berharga-mulia
kata mereka sekadar mengkolotkan bangsa
bangsa tak ke mana selagi bahasa dimulia
siapa terus papa si kaya terus menipu daya.

-Marjan S
Pos Malaysia

24 January, 2009

BICARA AWAL TAHUN

Rasanya masih belum terlewat
meski usia sudah berganjak setakah lagi
mendaki pergunungan hidup
dalam hening pagi awal tahun
melihat wajah anak-anak di pangkal meja
menyusun aksara harapan
membina sebuah kerukunan.

Benar, belum terlewat rupanya
masih ada lagi ucap selamat tahun baru
suara-suara hijau dari laman sedar
menagih kasih dari laut pengalaman
aku segera menjadi lebih dewasa
dengan ingatan dan pesanan.

Anak-anak, kalian penerus kegemilangan
setelah penerokaan kami
demi sebuah maruah
jangankau abaikan perjuangan
daulat bangsa pertahankan.

- Zaidin Abadi,
Alor Setar.
 

ARENAPUISI Copyright © 2008 Black Brown Pop Template designed by Ipiet's Blogger Template