27 April, 2009

KICAU BURUNG DI LUAR JENDELA


(i)

Burung-burung itu berdecit setiap pagi
Di ranting memandang ke dalam jendela
Kamar batu jeriji besi,
Lihat manusia-manusia itu
Dahulu mereka mengurung kita
Sekarang mereka terkurung pula.

(ii)

Kulihat burung-burung bergayutan
di luar jendela
berdecit-decit ketawa saban pagi
melihat aku terkurung di kamar batu ini
Bagaimana hendak beritahu kamu,
burung-burung.

(iii)

Sesungguhnya
Suratan mengatasi segala perancangan
Petaka tiba bukan permintaan
Ia datang dari satu kesilapan
Hingga tidak bererti kehidupan ini lagi
Hingga terasa sepi dunia ini.

(iv)

Burung-burung itu pergi
Esok pasti datang lagi
Melihat aku di balik kamar sepi
Belakang jeriji besi.

16 April, 2009

AKU MERINDUIMU

Aku merinduimu apabila
keindahan datang menyapaku
kerana hanya engkau menjadi tempatku
berkongsi kegembiraanku.

Aku amat merinduimu apabila
kekusutan datang melandaku
kerana hanya engkau menjadi tempatku
yang amat memahamiku.

Aku amat merinduimu apabila
terasa hendak menangis dan ketawa
kerana aku tahu
hanya engkau yang tahu
membuat aku gembira
dan meredakan tangisku.

Aku merinduimu
di sepanjang hidupku ini
tetapi aku amat merinduimu
ketika terbangun dari tidurku
di malam hari memikirkan
saat-saat indah antara kita
yang menjadi igauanku
sepanjang hidupku.

12 April 2009

12 April, 2009

KITAKAH SEPASANG KEKASIH ITU?


Bagaikan sepasang kekasih bertemu
Setelah dipisahkan luasnya lautan
Bagaikan sepasang kekasih
Melepas segala dendam dan rindu
Setelah perpisahan yang panjang
Tertegun terpukau pandang.

Bagaikan Adam dan Hawa
Bagaikan Rama dan Sita
Bagaikan Majnun dan Laila
Kita menombak diri terpaku
Oleh panah asmara.

Mengapa dibiarkan
Ada waktu yang memisahkan
Ada lautan yang jadi penghalang
Mari kita musnahkan waktu
Mari kita keringkan lautan
Kita menyatu dalam restu Tuhan.

Kita bertanya sendiri
Kitakah sepasang kekasih itu?
-12 April 2009

11 April, 2009

KETIKA RENYAI HUJAN




Dia ketawa dalam renyai hujan
Membiarkan pakaiannya basah
Tanpa malu dan gundah
Dalam gigil sejuk dia berterusan ketawa
Berlarian dalam dentuman prasangka
Yang terpercik di seluruh jiwanya.

Biarlah hujan membilas deritanya
Setelah teduhan mengoyak mimpinya.

Yang pasti
Hujan akan tetap berhenti
Dan dia perlu terus berlari
Menatap hari tanpa budi
Menyaksikan hari tanpa pelangi!

-09 April 09

KASIH BAGAI COKLAT




Tatkala rembang tadi
Mentari memerhati dengan jernih
Coklat pemberianmu penuh kasih
Mencair dalam rindu yang membara.

Perlahan coklat mencair dan larut
Kau kusimpan jauh ke dasar jiwaku
Jauh ke dalam hatiku
Rindu kepadamu tidak ada noktahnya
Pada setiap titik dan selekoh yang ditempuh.

Malam ini
Dalam redup noen kotamu
Aku jadi kembara dan rembulan itu
Berjanji akanmencurah sinar
Menunggu musim cinta bersemi
Pada ranjang kasih yang abadi.
- 10.02.09

JANJI KITA

Putih busanaku
tertitis merah terluka
rona ungu rindu terpenjara.

Kita sama-sama merasa
hangatnya embun pertama
setelah sebuah janji dipahat.

Katamu
kau tak akan berpaling lagi
dan tegar sebuah penantian dan janji.

Kataku
namamu tak akan terpadam
dari sudut hati paling dalam.

- 22 Februari 2009

10 April, 2009

DI ATAS POTRETMU



Di atas potretmu, kampungku
Aku mengutip senyuman mekar
Terapung di sungaimu membawa mesra
Terpandang sebuah taman yang rendang
Dengan latar seindah seni
Semanis kekasih yang rindu
Dicoret awan seri yang kasih.

Di atas potretmu aku melangkah
Mencari mimpi yang pasti
Terlukis pada kuntum riak dan ombak
Di lautku yang sabar
Amat seni dan imiginatif.

Di atas potretmu aku brbisik
Ke telinga malam
Sebuah cinta tuntas
Seperti permatang yang setia
Membiar laluan jadi lebih pasti.

Di atas potretmu aku bertimpuh
Berila merakam indah yang semerbak
Bagai terbangnya burung camar
Mengejar semua imaginasi.

Di atas potretmu aku berpuisi
Dalam renyai embun yang manis
Setenang alir sungai fikrahmu
Membawa kenangan yang rawan
Dengan puitisnya pengalaman.


10.04.09

09 April, 2009

KEMBARA ABAD INI



Manusia itupun menerobos hutan kota
Menyusun langkah dan jejak
Dari blok ke blok
Sambil memikul minda
Impian dan peribadinya.

Dalam hutan konkrit ini
Dia telah melepaskan mindanya
Meniti mimpi ke mimpi
Mengumpul manusiawi dan maknawi
Dalam terang, gelap dan samar
Degup dugaan bergempa dalam dada
Gegar godaan meracau jiwa.

Manusia itu terus memasuki kamar kota
Mencari makna demi makna
Meneroka ceritera dan peristiwa
Yang tidak pernah ada dalam album jiwa
Lalu mengikat kudrat
Menempuh perburuan
Melanggar sempadan
Yang membataskan kelazimannya
Kini segalanya telah bersilang.

Tali yang mengikat sanubarinya
Terlonggar sudah
Sedang kakinya terus melangkah
Ke kamar-kamar kota
Tanpa restu yang hak dari-Nya.

HEMBUSAN BAYU




Hembusan bayu dari gunung
Turun menyusuri bumi
Dalam celahan pohon-pohon kenangan
Mendesir ke dada laut harapan
Menyapa kampung dan lamanku
Dalam laluan menuju hening senja
Sementara menunggu malam.

Seperti diriku juga
Menanti datangnya noktah bicara
Tentang kasih yang abadi.


-April 09, 09

08 April, 2009

TUHANKU, TUNJUKKAN PADAKU



Tunjukkan kepadaku, Tuhan
Jalan yang harus aku lalui
Meniti hari dalam mimpi dan fantasi
Menoktahkan hidupku nanti
Sebagai insan yang mengerti
Kehidupan yang hakiki.

Tunjukkan kepadaku, Tuhanku
Satu manifestasi kebahagiaan dan kejujuran
Yang saling mengasihi
Bersama menghadapi badai dan duri
Sesama kami bernama satu famili.

Tunjukkan kepadaku,Tuhanku
Jalan yang harus aku lalui
Sekian lama menanti sinar
Menyuluh pandanganku ke hadapan
melihat kebenaran.

Tunjukkan kepadaku, Tuhanku
Bagaimana mengatasi penghinaan ini
Sesudah tidak punya apa-apa
Dan hilang segala-galanya
Diri amat kerdil dan hina.

Tunjukkanlah kepadaku
Sebelum keputusanku melulu
Wahai Tuhanku!


-08.03.09

06 April, 2009

RINTIK MALAM


Kucuba memahami
segala sesuatu yang terbuku
dan yang terang di hatimu.

Seolah rintik malam
yang menimpa bumi
dalam kelam.

Kudengar rintiknya
melalui mata hati
biarpun kabur dalam pananan
kurasa gugurnya
ke kolam perasaan.

sesekali rintik jelas kelihatan
disinari cahaya
purnama kerinduan.

-April 5, 2009

AMAT BERBEZA


Langkah ke dalam pohon-pohon konkrit kota
menyusahkan minda
menerima kenangan silam
kali pertama dahulu menyusur di sini
sekarang menjadi kota batu berdiri.

Di mana pohon ceri dulu tempat bas berhenti?
Toong Fong , Foh Hup lalu di sini
hari ini tiada lagi pohon ceri
Puduraya tersergam megah
lokasi pelahap duniawi
menipu manusia naif yang tidak mengerti.

Di mana Jalan Silang?
Mana 'Benteng' di Jalan Melaka?
sudah tiada
tetapi Sungai Klang masih mengalir lesu
walau berwajah baru.
Jalan Masjid India
kenangan di situ terpahat di hati
sekarang bukan macam dulu lagi
susah untuk berjalan kaki.

Kota ini telah menjadi semakin matang
penuh dengan manusia temberang
lampu trafik menjadi penghalang
ribuan manusia lalu lalang.

Kota ini 40 tahun dahulu
tempatku bermain dan berlari
dari Cheras 16 sen
berjalan kaki ke Chow Kit tanpa risau
jalan TAR kecil tiada orang
rakyat Melayu masih berniaga
sekarang diganti dengan Indon dan Bangla.

01 April, 2009

CATATAN BUAT SAHABATKU

Sahabatku
Bila rasa ingin menangis
Hubungilah aku
Bukan untuk menyuruhmu berhenti menangis
Tapi mungkin aku bias menangis denganmu
Tetapi Cuma sekejap saja
Nanti kering air mataku.

Sahabatku
Jika terasa hendak melarikan diri
Jauh dari kemelut yang melanda hati
Hubungilah aku
Aku tidak akan menyuruhmu berhenti
Tetapi mungki aku akan bersamamu berlari
Agar selesai masalahmu
Tetapi jangan terlalu laju
Aku tidak kuat berlari
Kerana terlalu singkat nafasku.

Sahabatku
Jika kau kecewa keluargamu tidak bahagia
Beritahulah aku
Aku tak akan buat kau membenci mereka
Tetapi mengajarmu menerima takdir.

Sahabatku
Jika kau kecewa dengan hubunganmu
Ceritalah padaku
Aku tidak akan berkata apa-apa tentang dia
Tetapi akan mengajarmu berubah
Supaya dia menyukaimu kembali.

Tetapi jika satu hari aku berdiam diri
Tidak membalas tegurmu
Tidak menjawab panggilanmu
Carilah segera akan daku
Mungkin waktu itu aku amat memerlukanmu
Atau aku sudahpun kaku.
 

ARENAPUISI Copyright © 2008 Black Brown Pop Template designed by Ipiet's Blogger Template