24 November, 2010

SEANDAINYA
















Andainya hari ini
aku dibawa pergi
tiada siapa yang akan peduli
pasti tiada siapa tahu
dan aku berjalan
lalui jalan ini sendirian.

Andainya hari ini
aku dibawa pergi
seharusnya aku melangkah berani
tanpa peduli
siapa mahu di sisiku waktu ini.

Andainya hari ini
aku dibawa pergi
inilah terakhir kali
melihat dunia ini dalam sedar.

- Nov. 2010

03 October, 2010

DEMI MASA







29 September, 2010

SEGALANYA PASTI BERAKHIR

Tiada kata-kata
untuk aku gambarkan
gundah hatiku
membayangkankehidupan
aku tanpa kamu.

Bila aku dibawa pergi
segalanya pasti berakhir
dan engkau sendirian
mengulit takdir.

segalanya akan berakhir
aku jua sendirian menongkah takdir
apa lagi dapat aku katakan
selain mengharap
hatiku tidak disakiti
pada waktu yang tinggal ini.

-September 2010

14 September, 2010

MELAYU






Malunya jadi Melayu
dari bermaruah
sudah hilang harga diri
dari bangsa yang gagah berani
sudah dikembiri
dari sebuah bangsa yang cerdik
sudah mudah dipermainkan
ada bahasa sendiri
tapi hilang nilainya sama sekali
ada tanah yang luas
tetapi merempat jua
di tanahair sendiri
ada kota besar
sudah orang lain yang punya
ada kampung sudah mahu dihambat pergi.

Itulah bangsaku bernama Melayu.

21 August, 2010

MANA MUNGKIN


Dalam usia yang tinggal ini
mana mungkin
aku mahu berkasih lagi
hanya menanti waktu untuk pergi .

Dengan takdir yang melanda ini
mana mungkin
aku dapat tenang berdiri
hanya menangi hukuman yang pasti .

Dengan harapan yang sedikit ini
mana mungkin
aku berharap dapat bersama di sisi
hampiri kamupun tidak mungkin lagi .

- 20 ogos 2010

12 August, 2010

AKU PANJATKAN DOA



Hendak kukirimkan bunga
pasti ia layu dan gugur
di tengah jalan.

Hendak kuberikan hatiku
barangkali kita berangan-angan
dan aku bertepuk sebelah tangan

Lalu aku panjatkan doa
pada Tuhan
semoga engkau sentosa
selalu dalam rahmatNya.

04 August, 2010

PENCARIAN YANG SIA-SIA



Ketika engkau membaca
catatan sejarah perhentian ini
hatiku telah lama terluka
menahan sembilu duka
pedihnya terasa
ke hujung jantungku
ketika engkau mahu pergi .

Aku mencari di air
beralun ia membawa
serpihan sejarah
yang kita ciptakan.

- 4 Ogos 2010

29 July, 2010

JIKA ENGKAU DATANG



Jika engkau datang malam ini
aku sediakan untukmu
buih-buih yang aku susun
rangkaikan untaian ombak
buat kamu yang aku dambakan
melakar cerita buat kita.


Jika engkau datang malam ini
akan aku hidangkan buatmu
awan yang telah aku anyam
menjadi permaidani indah
buat kamu bersimpuh di atasnya
bercerita ke hatiku
tentang perasaanmu.


- 29 Julai 2010


28 July, 2010

TANPA AIRMATA


Usah bicara tentang airmata
ia telah lama jatuh di hujung rumput
dan kering dipanah mentari
dan kita berdiri membatu di sini
dengan calar rindu dihiria sembilu.


28 Julai 2010

27 July, 2010

KITA TINGGALKAN KENANGAN



Lalu kita berdiri di sini
melihat ombak memukul pantai
membawa kenangan
menjadi sejarah
dan wajahku basah
dengan rembasan hujan
yang tiba-tiba menjadi taufan
menghakis semua pahitmanis
kita berdua.

28 Julai 2010

23 July, 2010

KENANGAN YANG HILANG



Aku lakar kenangan
dengan ombak dan alun
di kuala sengketa
lalu kapal pun tenggelam
bersama sejarah
membawa lara hati
membelah gelombang.

- 23 JULAI 2010

20 July, 2010

BERAKHIR SUDAH

Tiada kagi kasihmu seperti dulu
menyambut setiap kedatanganku
setiap rindu yang berlabuh
di hatimu
pasti menggamitku.

Hilang sudah cintamu
tidak lagi merindui aku
satu ketika dulu
dalam ingatan setiap waktu
dan aku tidak lagi berdaya
membawa mimpi ke dalam tidurmu.

18 Julai 2010

MALU SEORANG MELAYU



Malunya jadi Melayu
asal sebuah bangsa yang cerdik
tetapi amat mudah orang menipu
dari sebuah bangsa yang agung
sudah berubah jadi bodoh sombong.

Malunya jadi Melayu
ada bahasa sendiri
tetapi selalu hanya diletak ke tepi,
kononnya ia bahasa kebangsaan
langsung ia tidak dimartabatkan,
tertulis dalam perlembagaan
bahasa asing juga yang jadi pilihan.

Malunya jadi Melayu
jika setakat menang sorak
hakikatnya kampung sendiri tergadai
kokok sahaja berderai-derai
ekor tetap juga bergelumang tahi.

Malunya jadi Melayu
sebuah bangsa merempat di rumah sendiri
Raja sudah tidak lagi berkuasa
angkara Melayu juga
orang lain memegang kunci ekonomi
Melayu hanya layak jadi kuli.

Malunya jadi Melayu
sama-sama mengaku Islam
sama-sama sendiri juga berkelahi
Sesama sendiri juga caci mencaci
tetapi dengan orang lain
intim mengalahkan bini
mulia mengalahkan Nabi.

Malulah jadi Melayu!


-20 Julai 2010

18 July, 2010

MENANGISI KASIH YANG HILANG



Apa lagi
ada dalam hati ini
selain imbau sejarah
sejarah duka
sejarah nestapa
membuihkan kenangan
yang akhirnya hilang
dalam terik panas.

Bahawa mentari
tidak lagi kasihan
menghirup embun pagi
seperti kamu juga
berpaling hati
membawa cinta
membawa kasih

kepada orang lain.

-18 julai 2010.

17 July, 2010

HIDUP TANPA NIKMAT



Aku hidup
tanpa nikmat kehidupan
hanya meneruskan hidup
kerana masih bernafas
aku belum dibawa pergi
dan hukum alam telah datang
menimpa kepala dan fikiranku
bulanku telah kembali
mentariku telah tenggelam
dan sedarlah aku
bahawa aku masti pergi
aku mesti mati
dalam beberapa hari lagi.

Sebenarnya
telah lama aku mati
dan telah lama juga
engkau mematikan aku
bila siapa tidak pedulikan aku
bila engkau tidak menjadi milikku.

Dan aku tidak meminta
aku tidak berharap apa-apa
selain menjadi seorang aku
yang bukan siapa-siapa.

-17 Julai 2010-

16 July, 2010

PERINDU



Aku setia menjadi temanmu
berbicara bila ada ceritamu
bertutur yang aku mesti akur
berbincang tentang yang tidak dirancang
dan aku tetap setia menunggu
walaupun natijahnya sudah aku tahu
bahawa aku tetap menjadi perindu.

Kekosongan ini
amat pasti tidak akan terisi
biar seribu kali aku merayu
kasihmu bukan semudah harapan
dan tidak menoleh lagi
masa pergi begitu sahaja.

Kasihmu yang telah sekian lama
hilang di lautan mimpiku
sudah pasti tidak pulang lagi
pelabuhan ini bukan untuk kita
dan aku menjadi perindu
menghadapi kehidupan yang payah
seorang diri.

-15 Julai 2010

13 July, 2010

CUMA SEBENTAR



Walaupun sebentar
datanglah padaku
akan aku bilaskan kenangan
agar engkau mengerti
bahawa kasihku selama ini
sebenarnya tidak pernah terbahagi.

Walaupu sebentar
berbicaralah denganku
akan aku bisikkan kata rinduku
agar engkau mengerti
bahawa kasihku selama ini
sebenarnya tidak pernah terbahagi.

Walaupun sebentar
bermesralah denganku
akan aku hidangkan kemesraanku
agar engkau mengerti
bahawa kasihku selama ini
sebenarnya tidak pernah terbahagi.

Walaupun sebentar
sudah cukup buat aku
agar engkau mengerti
bahawa kasihku selama ini
sebenarnya masih satu.

13 Julai 2010

12 July, 2010

TINGGAL HANYA AKU



Engkau berlari
menekup wajahamu
membawa mimpiku bersama
menghilang di balik realiti
bahawa aku tidak lagi
mengenangkanmu
persis pernah bersamaku
melayari bahtera
yang tidak sampai
pelabuhan
dan aku meneruskan perjalanan
sendirian menuju infiniti.

- 12 Julai 2010


11 July, 2010

KALAU DAPAT AKU UNDURKAN MASA



Kenapa mesti kita sering bicara
terpecah hati dan duka yang tidak terperi
sedangkan kita tahu
memang tidak ada penghujung yang baik lagi
atau leudahan memang telah kita jangkakan
bahawa aku harus pergi
dan kita akan mngikut jejak sendiri.

Jika dapat aku undurkan masa
pasti kita tidak berdiri di sini
berbicara tentang kepastian
dan ketidakjujuran
atau menengadah meminta simpatimu
dengan waktuku yang sedikit ini.

Dan jika aku dapat undurkan masa
aku pasti tiada di sini
merayu saban waktu
dan merusuhkan jiwaku
dengan gundah duka tidak terkira
dan pasti aku tidak bertemu dengan ranjau
yang bukan milik siapa-siapa.

Lalu apa gunanya kita berbicara
perkara yang kita sudah tahu
kesilapan dan kesalahan sememangnya milik aku
dan entah berapa kali aku menyesali
bahawa aku bukan meminta hukuman
darimu seberat ini.

Mengertilah bahawa aku bicara
dalam kedukaan dan keresahan
menanti awan menutup lelangit atas kepalaku
menutup mentari hidupku
dan pada waktu itu
aku tetap akan pergi meninggalkanmu.

-10 Julai 2010

08 July, 2010

AGAR ENGKAU TAHU



Hendak kutulis di air
nanti dihanyut riak dan alun
tentu tidak sempat dibaca
dan engkau tidak akan tahu
betapa rusuh hatiku.

Hendak kulukis di awan
nanti dibawa angin
tentu tidak dapat menyapa
dan engkau tidak akan tahu
betapa sunyi perasaanku.

Lalu aku tiupkan pesan
pada angin dan pada hujan
yang mengelus wajahmu
dan merenjis tubuhmu
agar engkau tahu
siapa aku
dan bagaimana aku.

- Julai 2010

05 July, 2010

SASARAN KASIH

02 July, 2010

SEPI SEORANG LELAKI



Seorang lelaki terasa sepi
bukan kerana ia bersendiri dalam serba serbi
juga bukan kerana tiada kawan,
seorang lelaki itu
perlukan lebih dari seorang teman
buat meluahkan secebis perasaan
kerana seorang yang bernama lelaki
sudah lali tidak berteman
sudah biasa bersendirian.

Seorang lelaki terasa sepi
bukan kerana ia tidak dapat lagi berewang-rewang
menyusuri pekan dan pasar malam
ke kedai kopi membuka sembang
membawa anak berdarmawisata di kota dan pantai
seorang lelaki itu
perlukan lebih dari segala kegembiraan
bagi melunaskan kehidupan yang tinggal sedikit
kerana seorang yang bernama lelaki
sudah lali dengan kesunyian
sudah biasa bersendirian.

Seorang lelaki terasa sepi
kerana ia adalah lelaki
berwatak hakiki dan naluri semulajadi
memerlukan seorang perempuan
bernama isteri
tempat mencurah rasa hati
teman berbicara setiap hari
sementara menanti waktu ia dibawa pergi.
-JULAI 2010

01 July, 2010

DALAM USIA BEGINI



Dalam usia begini
apa lagi yang aku cari
selain
menjadi seorang aku
walaupun bukan siapa-siapa.

Dalam usia begini
apa lagi yang aku cari
selain
rindu dalam setia
terang dalam benar
damai dalam taat
khusyuk dalam sujud
syukur dalam nikmat
insaf dalam iman.

Dalam usia begini
tiada apa lagi yang kupinta
selain menjadi seorang aku
yang sentiasa dalam keredaanMu.
-Julai 2010


18 June, 2010

INGAT PADA JANJI



Janjiku pada mentari
akan membenam bersamanya
setiap senja di ufuk
dan lembayung sentiasa menggamit
mamanggilku
muncul di esok hari
dengan senyum dan tangis
sebagaimana mula dulu
pasti tidak mengalah
kepada dunia
kepada pancarobanya.
- Jun, 2010

API KEINSAFAN




12 June, 2010

JURANG ANTARA KITA


Yang sebenarnya
antara kita hanya ada satu jurang
kerana aku berbicara bahasa lelaki
dan menari irama lelaki
sedang engkau berbicara bahasa perempuan
dan menari irama perempuan.

Lalu hanya kerana itu
kita menjadi terasing
seperti tidak pernah mengenali
entah bila akan bersatu.

Kecuali jika kita sama-sama korbankan
sombong seorang perempuan
dan ego seorang lelaki.

Dan kitapun berbicara satu bahasa
menari satu irama
bahasa dan irama cinta.

- Jun 2010

08 June, 2010

CAHAYA KEBENARAN


Benarkah
cahaya itu akan datang juga
walau terlindung bayang duniawi
dan aku terdampar di tiang naluri
mencari bahagia bawa mati
mencari riang mencari ceria
memakamkan segala duka
menikam segala sengsara
dan engkaulah segalanya.

05 June, 2010

SEBELUM AKU DIBAWA PERGI

Sebelum aku diasingkan jauh darimu
aku pohon menjadi lelakimu
buat kali terakhir
yang sudah pasti aku
tidak mengganggumu lagi selepas ini
apabila aku dibawa pergi.

Sebelum aku diasingkan jauh darimu
aku pohon kasih sayangmu
buat kali terakhir
seperti kasih yang lalu
yang sudah pasti aku
tidak mendapatnya lagi selepas ini
apabila aku dibawa pergi.

Sebelum aku diasingkan jauh darimu
aku pohon buat terakhir kali
menjadi kekasihku seperti dahulu
kerana selepas ini engkau akan bebas
berbuat apa saja tanpa aku
dan bayang-bayangku
apabila aku dibawa pergi.

Walau apapun kesilapanku
aku pohon buat terakhir kali
jadilah seperti biasa
biar aku tetap seorang lelaki
sebelum aku dibawa pergi.

- Jun 2010

04 June, 2010

IZINKAN AKU

Izinkan aku buat terakhir kali
menjadi seorang lelaki
yang berani dan dihargai
sebelum kita dipisahkan
oleh dosaku yang tidak terfikirkan.

Izinkan aku buat terakhir kali
menjadi seorang suami hakiki
memegang kemudi rumahtangga
berbicara sebagai seorang ketua
sebelum kita dipisahkan
oleh petaka yang aku ciptakan
tanpa sedarku.

Izinkan aku buat terakhir kali
menjadi seorang bapa
memegang kunci ketua keluarga
berbicara tentang nasihat dan petua
lima anakku bisa mendengarnya
sebelum kita dipisahkan
oleh hukuman dunia.

Izinkan aku buat terakhir kali
memohon maaf berjuta
kepada semua
atas dosa yang tidak terampun
atas celaka diri tidak terkira
sebelum kita dipisahkan.

29 May, 2010

MASALAH NEGARA


Saban hari
masih lagi bising-bising
bicara tentang lesen guru
bicara tentang celupar anak Samy
bicara tentang kurang ajar Vell Paari
orang masih juga buat demo dan hantar memo
bantah lesen judi.

Kerajaan masih bisu
kerajaan tetap bisu.

Kerajaan masih diam
judi belum juga haram-haram
judi bola mesti laku
kerajaan dapat wang
rakyat dapat dosa
pilih pemimpin cinta dan gila judi.

Bukankah guru sudah ada Buku Biru?
Masih bukan lesen setiap tahun permit diperbaharui?
Hari-hari masuk darjah kilik buku
murid panggil cikgu
keluar pekan semua tegur cikgu
lesenlah itu.

UMNO kata
kurang ajar Vell Paari
Biadap anak Samy
apa tunggu lagi
MIC bukan aset tapi liabiliti
T. Mohan sudah bilang
MIC mahu angkat kaki
pujuk apa lagi?

- 28 Mei 2010

28 May, 2010

SEMBANG KEDAI KOPI


Hari-hari sembang kedai kopi
lain cerita tidak ada
hanya kisah tadbir negara
dari meja ke meja
Melayu bukannya ada kerja
pembantu rumah warga Indonesia
pengawal keselamatan dari Nepal atau Bangla
bahagian binaan datang dari Myanmar
kerja ladang semua dari luar.

Melayu?
Goyang kaki di kedai kopi.

Modal kopi secawan
berjam-jam sembang tolak dam
berjam-jam hilang di belakang tarik dam
petang-petang hingga malam hidu gam
lewat malam merempit di jalan
atau pecah rumah cari makan.

Melayu sudah lupa
negara ini milik siapa
pemimpin juga tidak perasan
Singapura ke dua dalam pembikinan
esok jangan bebal dan menyesal
waktu itu kita tidak lagi berdiri
sebagai tuan di negara sendiri.

- 28 Mei 2010

27 May, 2010

SEORANG INDIA BERNAMA SAMY

Apa fikir lagi Samy
duduk diam-diam, balik negeri
sudah kaya mau apa lagi
sudah pernah jadi menteri.

Pedulilah itu sama MIC
Samy bukan apa-apa rugi
undur saja biar orang lain ganti,
tunggu pun untuk apa
sama Samy orang sudah lupa
lagipun umur sudah tua
balik rumah cucu juga jaga.

Sudah basi apa tunggu lagi
diam-diam Samy tarik diri
itu baru berani
pecat orang itu ini pun buat apa
lama-lama orang tahu juga
itu Samy sudah mabuk kuasa.

Lagi setahun sama sekarang serupa juga
masa semua orang masih suka
kuasa beri pada orang muda
kita sudah tua sudah lemah minda
hari-hari nampak kubur saja.

Salahkan orang lain apa hal
duduk baik-baik, jangan cari pasal
usah jadi bebal
kuasa belum tentu kekal
sudah tukar aset jadi liabiliti
Samy juga yang rugi.

Sudahlah Samy
sekarang juga boleh berhenti
sudah kaya, pernah jadi menteri
mau apa lagi?

- 27 Mei 2010

25 May, 2010

BAHASAKU BAHASA MELAYU


Aku menjulangmu bahasa terindah
penuh budi melingkari budaya
penuh santun memartabat bangsa.
Siapa lagi selain kita
selain aku
selain sahabat
selain taulan
yang berjalan sama haluan
yang bicara sama pendapat
berarak melaung di angkasa
memekik dan menjerit
memanggil namamu
agar kembali di persada
bersimpuh jitu abadi si situ.
Marilah sekelian bangsaku
tegakkan jatidiri
berpijaklah dibumi ini
jangan ubah paksi
bahasa ibunda dituturi
dengan bangga tanpa malu
KERANA KITA ORANG MELAYU.
- Mei 2010

20 May, 2010

TENTANG HATI DAN LUKA



Hari ini bicara tentang luka
luka di tanganku
luka di hatiku
luka yang nyata di mata
luka yang lenyap di kalbu.

Luka di tangan nampak di mata
luka di jari ternampak nyata
luka di hati tiada yang tahu
luka di jiwa tiada yang perasan.

Hari ini bicara tentang hati
hendak diberi kepada siapa
siapa hendak disandar harapan
siapa yang sudi
siapa yang sepi.

Hari ini bicara tentang hati
yang tidak boleh dibeli
yang semakin dihimpit sunyi
dan harta bukan taruhan
hati tetap hati
tiada siapa mengerti
tetap sendiri.

- Mei 2010

19 May, 2010

GURU


Bicara hari ini
tentang guru
jasanya tidak terkira
kasihnya tidak bertepi
tugasnya tidak pernah berhenti.

Bicara hari ini
tentang guru
yang kecundang dalam pengembaraan
perjalanan meragut kehidupan
yang parah melayan kerakusan
dan tidak pernah menyusuri syukur.

Bicara hari ini
tentang guru
bakal diulit insentif dan hadiah
menghitung NKRA dan prestasi berganda.

Bicara hari ini
tentang guru
gembira naik pangkat
gembira naik gaji
dan tentang siksa melayan situasi
beg berat
sahsiah pelajar
kerenah ibubapa
tekanan pihak atas
transfomasi pendidikan.

Bicara hari ini
adalah tentang guru
mesti fikir anjakan paradigma
mesti fikir modal dan modul
sama tidak lupa
anak-anak di rumah
isteri dan suami juga di rumah
mereka juga perlu makan
mereka juga perlu perhatian.

- Ilham Syakima
16 Mei 2010

04 May, 2010

AKU SUDAH TUA



Dalam usia senja begini
dengan petaka menghantu diri
kesayuan dan kegelapan adalah teman rapatku
kesunyian dan kesepian adalah teman muliaku
usah siapa peringatkan tentang masaku
aku semakin intim dengan teman-teman itu
sering bersamaku sepanjang waktu.

Anak-anakku tidak perlu bimbang
isteriku tidak perlu walang
mereka tahu aku ada ramai kawan
yang sentiasa setia bersamaku
siang dan malam, pagi dan petang
dalam ruang semakin menghimpit ini.

Dalam usia senja begini
aku semakin kaya dengan air mata
aku semakin disirami sebak dan hiba
dan anak-anakku semakin tidak bimbang
kerana hari sentiasa berganti malam dan siang
isteriku juga semakin jauh memandang
kerana aku akan dibawa pergi jua
tiada siapa jadi penghalang.

Dalam usia senja begini. aku
semakin rapat dengan teman sepiku
semakin intim dengan teman sepiku
semakin mesra dengan teman sunyiku
anak-anakku tidak perlu bimbang
isteriku tidak perlu walang
aku semakin serasi dengan teman-temanku
dan aku boleh hidup begini
sebelum aku dibawa pergi.

- April 2010

25 April, 2010

LUKISANKU


Aku melukis di hati
tentang rasa dan rupa
lalu aku warnai kenangan
menjadi sejarah kehidupan
tanpamu di sisi.

Aku melukis di air
tentang kemanisan yang hilang
setiap riak dan alun yang datang
menghakis garisan dan warna
menjadi pusaran derita.

Aku melukis di batu
bermusim memahat namamu
terkulai jemari menahan pilu
garisanku terlalu panjang
dan warnaku hilang dibawa renyai hujan.

Aku melukis di langit
dengan awanan semakin kelabu
berarak membawa wajahmu
dan aku kekal sendirian
berlagu dengan longlai dan sumbang.

- April 2010

18 April, 2010

MENTARI KASIH



Bila malam menjadi bening
dan cahaya bulan sudah pudar
ketika aku mahu berbicara,
aku telah tahu arahnya mentari
bakal tiba esok.



Sekali kau memalingkan wajah
dari cahaya mataku
suram dan mengharap
sadarlah aku bahawa
tidak berguna aku menanti
letusan hatiku yang malu.



Takdir telah menghebahkan rencananya
aku dan engkau bukan lagi berdiri
di gelanggang sejahtera
dan di persada bahagia
mentari kasih tidak bercahaya.



- Ilham Syakima,
April 18, 2010

14 April, 2010

NAMAMU DI BUKU TAKDIRKU


Dalam kabus kelam
aku berdoa engkau datang
jika kau tahu erti sepi
dan resah menyerang
ketika malam tidak berbintang
dan bulan tiba-tiba suram
brnafas dalam lumpur
bersenandung irama diam.

Terasa sangat kepingin menggulung bumi ini
menyedut air dan mengeringkan laut segara
dunia bertukar sahara
belum cukup pedihnya luka hati
cinta menjadi petaka.

Wajib aku mendongak
melihat lakaran wajahmu di langit
sambil berdoa dan menulis namamu
dengan hitam dakwat kasihku
pada helaian takdirku.

13 April, 2010

TETAMU CINTA



Kau pun tersentuh, rebah
bersama luruh dedaunan gundah
akupun terkedang di bawah
rendang pohon pertemuan kita
salju memijar kembara kisah
yang bermula dari perdu rindu
kita pun saling bertanya
apakah bayu akan menari bersama.

Memunggah cinta di celah gugur bunga
ada kenangan yang terhakis
ada rawan yang terlukis
lalu kita dilarikan siang
bila kalbu perlahan bergoyang
tiada jemu aku mencarimu
hingga malam membutakan bayang
hingga aku kaku, terkelu.

Bila bunga menjadi kata
pohon kasih kita akhirnya
berbicara kepada tetamu cinta!

- April 4, 2010

19 January, 2010

KAU DAN AKU

Sudah lama kita berhenti
menyanyikan lagu kita
dahulu kita sering lagukan berdua,
sudah lama juga
kita berhenti menari
irama yang sering kita tarikan dahulu
engkau tidak mahu lagi
irama dan lagu dahulu
menyakitkan sendi dan memedihkan telinga
jika kita menggunakan lagu yang sama
dan engkau mahu menyanyi sendirian
engkau mahu menari tanpa gangguan.

Lalu pintamu
aku harus mencari irama yang lain
sendirian juga.

- 19 Januari 2010

18 January, 2010

PISAU KEWARASAN




















Tangan-tangan pertimbangan
menggenggam erat pisau kewarasan
rajin dikilir pada batu fikir
tajam berkilat sedia diuji di dapur hayat
memotong mentimun nasib
atau menghiris daging kecundang
dan keras tulang temulang takdir.

Jangan dibuang pisau kewarasan
tumpulnya terus dikilir pada batu fikir
menyiapkan sajian kesejahteraan
abadikan lazat juadah dari menu wawasan
memenuhi setiap pesan wawasan.

Dengan tajam pisau kewarasan
cermatlah tika menghiris dan memotong
agar jari-jari harapan
pada tangan-tangan pertimbangan
tak terguris luka menitip ngilu ke kalbu
menitiskan hitam darah keaiban
meninggalkan parut berzaman.

-Januari 17, 2010
Bachok, Kelantan

13 January, 2010

LELAKI BAIK
















Tiada sesumpah merayap di hati wangi bicara,
semerbak menggigit keakraban tajam akal,
renung dikupas sebijaknya
dijamah untuk ramuan peribadi.

Lelaki baik,
dijiwanya ada setanggi susila
perempuan disanjung seibui-ibunya,
tinggi martabat di singgahsana,
sesekali tidak dilukai
perempuan ditadah sesuri-surinya
maruah terletak di puncak kehormatan
tidak akan dinodai.

Berhati-hati langkah
lelaki menyusul tertib budaya
alam sindir ada senyum
dalam tepis ada karib
tidaklah yang baik itu mengintai salah
pada kawan atau lawan
di dadanya ada Keagungan ditakuti
termaktub mah-kamah-syar yang mengadili.

Kalau engkaulah lelaki itu,
satu-satu dalam ratusan ribu
hayat dalam naungan ibu
usia dalam kerinduan isteri
obor yang melorongi laluan anak.

Sungkai, Perak.
3 januari 2010
 

ARENAPUISI Copyright © 2008 Black Brown Pop Template designed by Ipiet's Blogger Template